Peraih emas Asian Games di urutan dua kualifikasi Balap Downhill

Kudus (ANTARA) – Pebalap downhill nasional Khoiful Mukhib yang meraih medali emas pada Asian Games 2018 berada di urutan kedua dengan catatan waktu 3 menit 27,237 detik di kelas Men elite pada sesi kualifikasi kejuaran 76 Indonesian Downhill 2019 yang digelar di Ternadi Bike Park, Kabupaten Kudus, Jawa Tengah, Sabtu.

Catatan waktu pembalap asal Jepara tersebut masih kalah dengan Pahraz Salman Alparisi yang meraih catatan terbaik di kelas Men Elite dengan waktu 3 menit 23,836 detik.

Sementara Popo Ariyo Sejati melengkapi tiga teratas Seeding Run dengan torehan waktu 3 menit 27,489 detik.

Baca juga: Khoiful Mukhib berburu poin UCI di Ternadi Park Kudus

“Babak kualifikasi atau ‘seeding run’ hari ini (12/10) berjalan cukup lancar. Peraih catatan waktu terbaik akan memulai balapan dari urutan belakang,” kata Direktur Indonesian Downhill Parama Nugroho ditemui usai menyaksikan sesi Seeding Run Kejuaraan Indonesian Downhill 2019 seri 3 di Ternadi Bike Park, Kabupaten Kudus, Sabtu.

Ia mengungkapkan keuntungan memulai dari urutan belakang tentunya sangat banyak karena mengetahui minimal tiga peserta sebelumnya berapa catatan waktunya.

Persaingannya, lanjut dia, diperkirakan akan cukup ketat karena di kelas Men Elite ada yang juara Asian Games 2018, sehingga persaingannya sangat ketat.

Terkait dengan karakter trek balapan di Desa Ternadi, Kecamatan Dawe, Kabupaten Kudus itu, lebih panjang dibandingkan dengan trek di seri sebelumnya.

“Karakter treknya juga cukup laju. Ada rock garden yang cukup panjang dan level kejuaraannya sama dengan yang di Bromo masuk dalam kalender UCI (Union Cycliste Internationale) kategori C1,” ujarnya.

Baca juga: Okto akui prestasi trek dan road race belum sebaik BMX dan downhill

Dengan kategori C1, kata dia, poinnya cukup tinggi sehingga rider yang berlomba di Ternadi akan mendapat poin 60.

“Poin tersebut satu level di bawah continental, dengan poin tersebut atlet Tanah Air memiliki peringkat dunia lebih baik,” ujarnya.

Kelas Men Elite sendiri terdapat 15 pembalap yang akan bersaing pada sesi final yang digelar Minggu (13/10).

Di lintasan sepanjang 2,3 kilometer, catatan waktu terbaik wanita pembalap downhill diraih Tiara Andini Prastika yang turun di kelas Women Elite dengan catatan 4 menit 00,587 detik.

Sementara peraih medali emas di Asian Games 2018, Ayu Triya Andriana juga harus puas diposisi kedua dengan catatan waktunya 4 menit 24,743 detik, sedangkan peringkat ketiga yakni Nia Vanessa dengan catatan waktu 4 menit 30,701 detik.

Pewarta: Akhmad Nazaruddin
Editor: Fitri Supratiwi
COPYRIGHT © ANTARA 2019