Usai cedera, Crutchlow tak menyangka raih podium GP Qatar

Jakarta (ANTARA) – Pebalap asal Inggris Cal Crutchlow (LCR Honda) menjadi pahlawan GP Qatar usai pulih dari cedera pergelangan kaki dan bagian bawah kakinya dan merebut podium P3 pada Minggu malam waktu setempat.

Crutchlow finis 0,320 detik di belakang Andrea Dovizioso (Mission Winnow Ducati) yang menjuarai balapan di Sirkuit Losail itu dan Marc Marquez (Repsol Honda Team) sebagai runner-up, demikian laman resmi MotoGP.com pada Senin dini hari.

Crutchlow, yang mengalami cedera ketika turun di Phillip Island Oktober tahun lalu, sempat menjalani istirahat musim dingin dengan tidak bisa berjalan sehingga dia melewatkan dua tes pramusim awal di Valencia dan Jerez, Spanyol sebelum kembali turun di awal tahun di tes pramusim di Sepang dan Qatar dengan kaki yang belum benar-benar pulih.

Baca juga: Redam Marquez, Dovizioso rajai GP Qatar
Baca juga: Otomotif – Marquez pecahkan rekor lap Sirkuit Losail, puncaki FP2

Mengawali balapan GP Qatar dari P6, Crutchlow meraih podim ke-17 kali sepanjang kariernya di Moto GP pada balapan pembuka musim ini di Qatar.

“Aku jelas tak menyangka karena usai pemanasan pagi tadi aku tidak menyangka aku bisa bertarung di enam besar, apa lagi podium,” kata Crutchlow seperti dikutip MotoGP.com.

“Semua tim di LCR Honda Castrol melakukan pekerjaan yang hebat, kami tak pernah menyerah setelah musim dingin yang buruk karena kami tidak tahu kemana akan membawa motor kami, karena kami tidak pernah menjalani tes pada akhir tahun lalu.”

Pekan ini merupakan kali pertama bagi LCR Honda membawa dua motor spesifkasi 2019, ungkap Crutchlow.

Pebalap bernomor 35 lima itu pun mengaku sempat mengalami masalah dengan lengannya pekan ini karena lama tidak berlatih di gym tapi terasa baik ketika balapan.

Dia pun mengucapkan terima kasih kepada ahli bedah, fisioterapis, dokter serta tim yang membantunya mengatasi cedera yang bisa mengakhiri karirnya di balapan.

“Aku harus berterima kasih kepada banyak orang sehingga aku bisa membalap kembali, jujur,” kata Crutchlow yang menjalani balapan dengan masih menahan rasa sakit ketika balapan itu.

Baca juga: Hasil GP Qatar, Dovizioso ulangi duel sengit dengan Marquez di Losail
Baca juga: Qatar perpanjang kontrak menggelar MotoGP hingga 2031

GP Argentina pada 31 Maret akan kembali menjadi ujian bagi Crutchlow, yang menjuarai balapan di Sirkuit Termas de Rio Hondo itu pada tahun lalu.

“Kami tahu bahwa situasinya aneh tahun lalu ketika melihat Marc. Marc seharusnya bisa menang tahun lalu, aku tahu itu. Tapi dia tidak, dia melorot beberapa posisi ke belakang, jadi kalian tidak akan tahu apa yang akan terjadi di Moto GP,” kata Crutchlow soal kansnya di Argentina.

Mendapati dirinya sempat tak bisa berjalan, Crutchlow memiliki awal yang baru dan bertekad akan kembali bertarung untuk meraup poin di balapan-balapan selanjutnya.

Pewarta: Aditya Eko Sigit Wicaksono
Editor: Tunggul Susilo
COPYRIGHT © ANTARA 2019